Yuk Simak! Berikut Cara Menghitung Berat Badan Ideal

Cara menghitung berat badan ideal akan berpatokan pada beberapa faktor, seperti usia, rasio otot dan lemak, tinggi badan, jenis kelamin, dan distribusi lemak tubuh, atau bentuk tubuh.

Jika memiliki berat badan yang lebih akan memiliki resiko penyakit obesitas, diabetes, tekanan darah tinggi dan sebagainya. Tetapi tidak semua yang kelebihan berat badan mengalami kesehatan, namun para ahli percaya bahwa kelebihan berat badan yang selalu diatur atau dikontrol akan selalu baik untuk masa depan. 

Cara menghitung berat badan ideal

Berikut ini ada beberapa cara menghitung berat badan ideal yang bisa kamu pahami. Yuk dicek bersama!

Body Mass Index (BMI) 

Body mass index adalah salah satu alat atau cara menghitung berat badan ideal Anda. According to the National Institutes of Health :

  • BMI kurang dari 18,5 berarti seseorang kekurangan berat badan.
  • BMI antara 18,5 dan 24,9 sangat ideal.
  • BMI antara 25 dan 29,9 adalah kelebihan berat badan.
  • BMI lebih dari 30 menunjukkan obesitas. 

BMI adalah pengukuran yang sangat sederhana. Meskipun mempertimbangkan ketinggian, itu tidak memperhitungkan faktor-faktor seperti:

  • pinggang atau pinggul pengukuran
  • proporsi atau distribusi lemak
  • proporsi massa otot

Atlet berperforma tinggi, misalnya, cenderung sangat bugar dan memiliki sedikit lemak tubuh. Mereka dapat memiliki BMI tinggi karena mereka memiliki lebih banyak massa otot, tetapi ini tidak berarti mereka kelebihan berat badan. BMI juga dapat memperlihatkan gambaran kasar tentang berat badan seseorang itu sehat atau tidak. Namun itu, ini tidak boleh menjadi satu-satunya ukuran bagi seseorang untuk menilai apakah berat badan ideal atau tidak.

Waist to hip ratio (WHR)

Waist to hip ratio (WHR) adalah pengukuran badan yang ideal dengan cara mengukur pinggang ke pinggul, dengan membandingkan pinggang dan pinggulnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang memiliki lebih banyak lemak tubuh di sekitar bagian tengah mereka lebih rentang memiliki penyakit kardiovaskular (CVD) dan diabetes. Semakin tinggi ukuran pinggang sebanding dengan pinggul, semakin besar resikonya. 

Mengukur pinggang dan pinggul

  • Ukur di sekitar pinggang di bagian tersempit, biasanya tepat di atas pusar.
  • Bagilah ukuran ini dengan ukuran di sekitar pinggul Anda di bagian terluasnya.

Jika pinggang seseorang 28 inci dan pinggulnya 36 inci, bagilah ukuran 28 dengan 36. Ini akan memberikan hasil 0,77. Bagaimana dan berapa sih, waist to hip ratio bisa beresiko terhadap penyakit kardiovaskular (CVD). Karena waist to hip hasil ratio berbeda untuk pria dan wanita. Bukti menunjukkan bahwa WHR dapat mempengaruhi risiko CVD sebagai berikut:

Laki- laki

  • Di bawah 0,9: Risiko masalah kesehatan kardiovaskular rendah.
  • Dari 0,9 hingga 0,99: Risikonya sedang.
  • Pada 1.0 atau lebih: Risikonya tinggi.

Wanita

  • Di bawah 0,8: Risikonya rendah.
  • Dari 0,8 hingga 0,89: Risikonya sedang.
  • Pada 0,9 atau lebih tinggi: Risikonya tinggi.

Namun, angka-angka ini dapat bervariasi, tergantung pada sumber dan tempat ini diterapkan WHR mungkin bisa memprediksi serangan jantung dan risiko kesehatan lain yang lebih baik daripada BMI, yang tidak mempertimbangkan distribusi lemak. 

Waist to height ratio (WtHR) 

Waist to height ratio (WtHR) adalah alat lain yang mungkin memprediksi risiko seseorang yang ukuran pinggangnya kurang dari setengah tinggi badannya memiliki risiko lebih rendah dari sejumlah komplikasi kesehatan yang mengancam jiwa, penyakit jantung, diabetes, dan kematian secara keseluruhan lebih efektif daripada BMI. 

Mengukur pinggang dan tinggi

Untuk menghitung WtHR, seseorang harus membagi ukuran pinggangnya dengan tinggi badannya. Jika jawabannya 0,5 atau kurang, kemungkinan mereka memiliki berat badan yang sehat. 

  • Seorang wanita dengan tinggi 5 kaki dan 4 inci (163 cm), harus memiliki ukuran pinggang di bawah 32 inci (81 cm). 
  • Seorang pria dengan tinggi 6 kaki atau 183 sentimeter (cm), harus memiliki ukuran pinggang di bawah 36 inci atau 91 cm. 

Pengukuran ini akan memberikan WtHR hanya di bawah 0,5. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2014 di Plos One, para peneliti menyimpulkan bahwa WtHR adalah prediktor kematian yang lebih baik daripada BMI. Para penulis juga mengutip temuan dari penelitian lain – yang melibatkan statistik untuk sekitar 300.000 orang dari kelompok etnis yang berbeda – yang menyimpulkan bahwa WHtR lebih baik daripada BMI dalam memprediksi serangan jantung, stroke, diabetes, dan hipertensi. 

Body fat percentage

Body fat percentage adalah berat lemak seseorang dibagi dengan berat totalnya. Lemak tubuh total termasuk lemak esensial dan lemak penyimpanan.

  • Lemak esensial: Seseorang membutuhkan lemak esensial untuk bertahan hidup. Ini memainkan peran dalam berbagai fungsi tubuh. Bagi pria, sehat untuk memiliki 2 hingga 4 persen komposisi tubuh mereka sebagai lemak esensial. Untuk wanita, angkanya 10 hingga 13 persen, menurut American Council on Exercise (ACE).
  • Penyimpanan lemak: Jaringan lemak melindungi organ dalam di dada dan perut, dan tubuh dapat menggunakannya jika diperlukan untuk energi. 

Terlepas dari pedoman perkiraan untuk pria dan wanita, persentase lemak total yang ideal dapat bergantung pada tipe tubuh atau tingkat aktivitas seseorang.

ACE  merekomendasi list sebagai berikut:

Cara hitung berat badan ideal

Level aktivitas Pria  Wanita
Atlet 6–13% 14–20%
Non Atlet 14–17% 21–24%
Sedang 18–25% 25–31%
Kelebihan berat badan 26–37% 32–41%
Obesitas 38% or more 42% or more

 

Cara mengukur lemak tubuh

Cara menentukan berat badan ideal adalah dengan menggunakan pengukuran lipatan kulit, yang menggunakan jangka sorong khusus untuk mencubit kulit. Profesional kesehatan akan mengukur jaringan di paha, perut, dada (untuk pria) atau lengan atas (untuk wanita). Teknik memberikan pembacaan yang akurat dalam waktu sekitar 3,5 persen, menurut ACE. 

Teknik lain sebagai berikut:

  • pengukuran lemak tubuh hidrostatik, atau “penimbangan bawah air”
  • densitometri udara, yang mengukur perpindahan udara
  • absorptiometry sinar-X energi ganda (DXA)
  • analisis impedansi bioelektrik

Tak satupun dari ini dapat memberikan pembacaan yang akurat 100 persen, tetapi perkiraanya cukup dekat untuk memberikan penilaian yang masuk akal. 

Body mass index (BMI), waist to hip ratio (WHR), waist to height ratio (WtHR), and body fat adalah empat cara menilai berat badan yang ideal dan sehat. Bagaimana? Cara menentukan badan ideal dan sehat mudah bukan? Selamat mencoba. 

Ingin tahu lebih tentang cara mengitung berat badan ideal? Kunjungi charmgirlstalk.com, Charm Girl’s Talk merupakan situs edukasi menstruasi secara online. Karena situs ini memanfaatkan pengetahuan dan pengalaman edukasi menstruasi di Jepang selama lebih dari 60 tahun, PT Uni-Charm Indonesia Tbk percaya ini akan bermanfaat untuk meningkatkan pengetahuan menstruasi bagi konsumen di Indonesia.

Selain itu, di Charms girl’s talk juga ada online class yang akan mengulas semua permasalahan wanita. Yuk kunjungi website Charms girl’s talk dan daftar jadi membernya agar #TakAdaMomenTerlewatkan

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *